Wednesday, December 16, 2015

Cerita Tentang Ikan Seekor Berkongsi Dua

Assalamualaikum.... 

Walau sejauh dan setinggi mana kita pergi, kenangan silam kadangkala terbit dalam minda walau berpuluh tahun telah ditinggalkan. Ianya seperti dejavu (eh, betul ke dejavu?) rasa seperti semuanya macam baru je berlaku dan sangat hampir dengan diri.

 Perkara silam yang paling saya suka kenangkan adalah tentang kehidupan kami sekeluarga yang agak sempit suatu masa dulu. Dari kecil hinggalah ke sekolah menengah. Pernah menerima RMT (Rancangan makanan tambahan untuk anak-anak orang susah di sekolah rendah, pernah bersekolah di sekolah berasrama yang mendapat tajaan penuh dari baju seragam, yuran hinggalah ke buku-buku sekolah. Pernah ke sekolah dengan kasut koyak, beg dan baju sekolah lama yang saudara dah tak nak guna. Masa menaip ini pun, air mata masih bergenang tiap kali terkenangkan memori kesusahan yang dulu.

Sejak kecil, ketika itu dua beradik sahaja. Saya dan adik (saya panggil dia dak mok..haha). Memori paling tidak lupa adalah setiap hari jika mak goreng ikan peda (ikan kembung yang kecil dan kurus. tak pasti apa orang panggil) kami akan berkongsi seekor ikan. Kecil bahagiannya tapi syukur dak mok membesar bagaikan juara je..haha. Kami gilir-gilir jika waktu makan tengahari saya makan bahagian badan ke kepala, dak mok akan makan bahagian badan ke ekor. Bila makan malam, sebaliknya pula saya ekor, dak mok kepala. begitulah hari-hari jika mak goreng ikan peda tu.

Teringat juga rumah lama kami yang usang. Rumah di tepi sawah. Jadi, jika hujan lebat dan angin kencang, rumah seakan bergoyang dipukul angin. masih teringat bersempit bersama bila atap bocor dan air hujan menitik dari bumbung..Sedihnya bila mengingatkan.

Bila kami dah dewasa, kenangan itu sangat mahal harganya untuk kami. sebak bila mengingatnya tapi kadangkala tersenyum dalam sebak juga. Bagi saya setiap orang mempunyai pengalaman yang tersendiri sama ada indah, hebat dan ada juga yang perit..Terima kasih Tuhan kerana berikan kami memori yang mahal sebegini untuk kami kenang.

Syukur Alhamdulillah, semakin bertambah usia kami, semakin terasa nikmat rezeki yang Allah kurniakan pada kami. Sedikit demi sedikit kesusahan itu berlalu pergi. Walaupun tidak terlalu kaya, namun terasa kesenangan itu. 

Ada yang berkata, jangan hidup dibelenggu kenangan silam. Ada perkara yang perlu kita lupakan. Tapi bagi saya, kenangan ini yang membawa saya di tempat sekarang dan kenangan ini membuatkan saya tidak lupa diri sampai bila-bila..Insyallah.



Love, 
Akuida

No comments:

Post a Comment

22 September 2018 ~ Tenanglah Mak Di Sana

Assalamualaikum....  Sudah lama tak menaip di blog ini. Hari ini rasanya nak menaip untuk berkongsi di blog agar bila suatu hari saya sc...