Sunday, December 6, 2015

Tentang..Yang Menyesakkan

Assalamualaikum.... 

Beberapa hari ini fikiran saya sedikit terganggu dengan hal-hal berkaitan sosial pejabat. Tentang perilaku sesetengah rakan yang sentiasa merasakan dia betul dalam setiap perkara sehingga mampu berhujah panjang lebar untuk menunjukkan dia betul dan hebat dalam pendapatnya. Tentang pegawai atasan yang sukar menerima pendapat orang bawahannya. Tentang rakan yang boleh emosi melampau bila pendapatnya tidak diterima sehingga mampu berkata yang kurang enak didengar.

Tentang rakan sekerja yang tidak segan silu menerima kerja yang sepatutnya bidang tugas staf lain sehingga menimbulkan masalah dikemudiannya. Tentang rakan sekerja yang tanpa segan silu mengatakan sanggup buat apa sahaja untuk mendapatkan pengiktirafan.Tentang diri saya yang berfikir adakah saya silap di mana-mana dalam pengurusan kerja saya sepanjang perkhidmatan yang menjangkau 10 tahun ini.


Banyak perkara yang bermain di fikiran sehingga saya fikir saya lelah untuk berfikir dan sampai bila saya ingin nampak baik tetapi menidakkan perkara yang sebenarnya pada pandangan dan pertimbangan saya ianya tidak baik atau tidak patut berlaku. Patutkah saya menegur berdasarkan pertimbangan saya atau saya biarkan sahaja?

Kadangkala, jiwa ini beremosi memikir segala yang menyelubungi ruang fikiran ini. Antara rakan, penyelia, tanggungjawab dan pertimbangan akal fikiran.Mungkinkah perlu menjadi orang yang sangat neutral dan membiarkan apa sahaja yang berlaku di sekeliling, buat tak endah asalkan semua tugasan selesai?oh...itu bukan saya sebenarnya. Tapi saya rasa itu yang paling wajar buat masa ini daripada membiarkan diri saya dibelenggu memikirkan perkara yang tidak sepatutnya.

Semoga semua yang berlaku ada hikmahnya dan ditunjukkan Allah jalan penyelesaiannya yang terbaik. Semoga saya diberikan persekitaran kerja yang lebih baik dengan rakan-rakan sekerja yang lebih baik selepas ini...Amin.



Love, 
Akuida

No comments:

Post a Comment

Al-Fatihah Buat Mak

Assalamualaikum.... Kehilangan yang masih terasa. Sudah tiada orang nak bergosip. Sudah tiada doa yang disebut terus ke telinga...